Pages

October 18, 2015

Green Canyon bareng temen-temen

Akhirnya gw bisa nulis postingan bertema liburan. Hehehe. 
Nah postingan kali ini, gw mau share pengalaman liburan gw ke Cukang Taneuh yang juga dikenal sebagai Green Canyon. Dalam satu tahun ini gw pergi sampe dua kali, yang ke-dua sih sebenernya ngga direncanakan. Pengalamannya berbeda tapi tetep sama-sama seru. Gw ceritain satu-satu yaa...

personel liburan kali ini


Yang pertama.
Agustus 2015. Berawal dari rencana datang ke nikahan temen SMA yang juga temen Paskib78 di daerah Ciamis, rasanya nanggung banget kalo ngga sekalian liburan. Apalagi temen-temen Paskib78 gw ini omdo banget ngerencanain liburan, gw salah satu pelaku omdo-nya. Hahaha. Jadilah ketika ada momen datang nikahan temen di tempat yang jauh, sekalian lah disusun rencana liburannya.

Dengan bantuan link dari salah satu temen, jadilah kami bertujuh berhasil pesen paket penginapan di Batu Karas dan trip ke Green Canyon, seharga (kalo ngga salah inget) Rp 450ribu/ orang, belum termasuk tip ke guide yang wajib dengan nominal seikhlasnya.

Pantai Batu Karas depan penginapan Pondok Putri
Kami sampai di Batu Karas pada Sabtu menjelang malam, sekitar jam 7. Kami menginap di Pondok Putri. Tiap kamar isinya 2 tempat tidur queen size, TV, AC, lemari kaca, kamar mandi plus dapet handuk. Sesampainya di penginapan, langsung nyari makan malem. Ngga mau cari yang jauh-jauh, kami akhirnya menuju ‘Bayview Seafood Restaurant’ yang kami lewatin dalam perjalanan ke penginapan tadi, yang cuma berjarak kira-kira 5 menit jalan.

foto suasana Bayvuew Resturant yang di dalam.
pas di luar makanannya uda sampe, mana lah inget buat foto
Suasananya enak. Lokasi makannya ada di dalam rumah dengan lantai kayu, tapi ngga tertutup dinding, dan di halaman. Tadinya yang di halaman penuh, akhirnya kami pilih duduk di dalam. Selesai pesen makanan, ternyata bangku yang di luar kosong dan akhirnya kami pindah. Sejujurnya gw lupa, bertujuh kemarin abis berapa untuk makan. Tapi yakin harganya ngga nyakitin kantong. Makanannya juga enak di perut. Ditambah pemiliknya, bule tapi kayanya bisa bahasa Indonesia harian, jadi puas banget makan di sini. Recommended deh *kedip asyik*

sunrise yang masih malu-malu

Selesai makan, karena perjalan yang lumayan capek, soalnya sempet nyasar, dan rencana besok pagi untuk ngejar sunrise, jadilah kami memutuskan untuk tidur, setelah sempet briefing sebentar sama yang besok jemput kami untuk menuju Green Canyon.

Besok paginya, setelah temen gw googling lokasi bagus untuk liat sunrise, langsung lah kami menuju lokasi tersebut. Tempatnya di paling timur Batu Karas. Kalo berdiri menghadap pantai, berarti terus aja jalan ke arah kanan, sampe ketemu tanjakan, ketemu tempat parkir luas. Nanti naik deh ke tangga-tangga yang udah ada. Sayang kami malah ngga dapet sunrise yang ciamik, tapi tetep hunting foto-foto yang banyak. Hehehe.

Sambil jalan balik ke penginapan, kami cemal-cemil apapun yang bisa dicemil. Hehehe. Gw cuma inget ada tiga makanan yang kami icip. Ada pecel, tahu bulat, sama ... satu lagi gw lupa. Hehehe. Terus nyampe penginapan langsung ke arah kolam renang, yang sayangnya lagi dikuras, untuk ngambil sarapan, dapet nasi goreng. 

sunrise hunter, 3 orang lagi berada di spot yang berbeda
fotografer dadakan yang ngga punya foto bagus *nyengir kuda*
"maaf ya, qi~"
from Batu Karas with love
semi candid sesuai permintaan model 
Terus langsung siap-siap buat berangkat. Langsung pake baju buat basah-basahan, baju ganti, casing hp yang anti air, atau sekalian kamera under water, dan duit secukupnya (buat beli cemilan sama bayar kamar mandi buat bilas, karena makan siang uda masuk paket). Kalo ngga ada casing hape under water ngga apa-apa tetep bawa hape, karena nanti juga barang-barang kita akan dititip ke guide dan dimasukin ke bag plastik yang anti-air itu. Kalo pake kacamata, nanti bakal dikaretin biar ga ilang. Semua perhiasan juga baiknya dilepas sebelum nyebur, yang bisa dititip juga ke guide. Ngga takut ilang karena selama perjalanan kan barang-barang itu juga ikut kita. 

Nah paketnya itu juga mencakup jaket pelampung, helm, dan sendal karet. Ohiya, sama air mineral botol, kalo ngga salah, masing-masing dapet 1 botol. Pokoknya uda lengkap dan nyaman deh. Cuma yaaa untuk sendalnya, ukuran agak susah buat yang kakinya gede atau kecil banget. Ohiya, dapet sertifikat juga (yang sebenernya sampe sekarang gw ngga paham fungsinya apa. Hehe).

Ohiya, menurut perjanjian kami bakal dijemput jam 8 dengan perjalanan dari penginapan ke Green Canyon sekitar 15 menit (sejujurnya gw lupa pastinya, tapi ngga jauh banget dan ngga deket banget juga). Begitu sampai kita tulis nama, untuk keperluan sertifikat, milih-milih jaket pelampung, helm, dan sendal karet, titip-titip barang, dan di-briefing terlebih dahulu. Gw lupa sakit apa aja yang ngga diizinkan untuk ikut. Seinget gw macemnya sakit jantung, ... terus udah lupa. Hahaha. Pokoknya kalo cuma sakit gigi atau sakit hati mah sok mangga (silakan dalam bahasa Sunda) aja boleh ikut.

pick up yang nganter anak kota buat nyusurin Green Canyon
sebelum memulai perjalanan
saking kecapean, tangannya tremor pas motoin *lebay aja gw*
Selesai berdoa, langsung kami naik pick up yang bakal ngangkut kami ke gunung. Perjalanannya paling cuma 10 menit kurang. Nah dari situ, lanjut turun lembah menuju sungainya. Ini sekitar 10 menit-an juga deh kayanya, tapi trayeknya lumayan bikin keringetan. Entah emang gwnya aja kali yang kurang olahraga *nyengir kuda*.


Sampai di sungai, ada gua di sampingnya, mulai deh siap-siap nyebur. Duuuuh airnya jernih pisaaaaaan (baca: banget dari bahasa Sunda). Alhamdulillah kami ke sini di bulan kemarau, jadi airnya ya sejernih ini, hijau bening gitu. Kalo datangnya pas musim hujan, jadi lebih cokelat karena banyak kena tanah yang terbawa hujan.

ngeliat air langsung segeeeeeerrrrr *muka sumringah*
belakangnya itu gua. ngga tau dalem atau ngga. cuma seneng fotonya aja.
kata fotografernya, ini baru gaya pake helm versi liburan, bukan versi inspeksi lapangan
niatnya sih background Air Hujan Abadi,
tapi malah ngga keliatan
Tapi namanya norak yah, mau foto-foto dulu yang itu aja uda lumayan makan waktu 10-15 menit. Hahaha maklum yang ikut bertujuh, semuanya mau foto sendiri. Kan lama kaaan. Hehehe.  

Yaaaaak ... mari langsung nyemplung. Airnya dingiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin... *tetep sambil nyengir girang*

Kalo cape, kita bisa main kereta-keretaan dan nanti guide­-nya yang bakal narik. Hehehe.

Ohiya, tiap rombongan kayanya bakal dapet 2 guide deh, kalo merhatiin rombongan gw sama rombongan orang lain. Tapi mungkin tergantung jumlah anggota rombongan juga kali yah.

Banyak banget spot foto yang menarik, salah satu yang gw inget adalah hujan abadi, yang sebenernya bersumber dari mata air yang jatoh ke batuan luas, jadinya berasa ujan, dan tempat-tempat cakep lainnya. Sebenernya guide yang bakal ngikutin maunya rombongan. Kalo ada yang cape mau istirahat dulu, boleeh. Kalo ada yang mau minum terus berhenti dulu, boleeh. Kalo ada yang mau foto sendiri-berdua-bertiga-ramean, boleeh. Pokoknya terserah rombongan. Cuma yaaa kalo dipenuhin semua bisa seharian banget dan batre hape juga terbatas kan. Entah kalo yang kameranya uda dipersiapin bisa seharian. Hehehe.
gerrbong 1 SIAP! ... gerbong 7 SIAP! BERANGKAAAT!
Di sepanjang trayek (berasa rute angkot) ada 1 kali tempat istirahat yang ada tempat jajannya. Ada gorengan nu hanet pisan (baca bahasa Sunda yang artinya: yang hanget banget) baru diangkat dari penggorengan, seduhan pop mie, atau kopi sama teh yang gelasnya pake ruas bambu. Menarik banget! Tenang aja ngga harus bayar langsung di sini, karena nanti ibu-ibu penjualnya bakal ngasi bon buat kita bayar setelah rapih sampe darat nanti.

salah satu spot bagus pas lagi di tempat istirahat
Ohiya, yang hype di Cukang Taneuh (suka-suka gw ya mau nyebut GC atau CT. hehe) ini adalah spot lompatan ke airnya. Seruuuuuu! *muka kegirangan* Nah serunya juga ada beda-beda tingkat. Di awal, ada yang cuma loncat dari dahan kayu yang tingginya 1 m dari permukaan air, ada yang 4-5 m yang musti naik ke tebing dan batu-batuan disampingnya, dan paling HITZ adalah di akhir perjalanan, yang nama lokasinya Batu Payung dengan tinggi sekitar 7 m.

Buat yang berani, sok mangga boleh langsung lompat kalo guide-nya ngasi izin, mereka tau mana yang airnya dalam jadi aman untuk dilompatin dan bakal dianterin jalur untuk naik ke lompatannya. Kalo ngga berani ya ngga apa-apa nungguin yang lompat sekalian bisa ngerekam momen tersebut. Kalopun ngga ada temen yang bisa nunggu dibawah dan mengabadikan momennya, si mamang guide kan ada 2, 1 yang ngasi unjuk jalan, nah yang 1 lagi di bawah bisa motoin. Kalo hoki, bakal dapet mamang yang uda biasa pegang hape buat foto jadi hasil fotonya bagus-bagus, paling ngga fotonya jelas-ngga-burem deh. Penting juga temen lo yang pegang hape tangannya jangan tremor. Hehehe *nyengir miris inget pengalaman kemaren*.

JUMP!
ini cuma lompat dari dahan yang patah aja kok
menuju Batu Payung, jalurnya aja uda bikin deg-degan
Batu Payung, spot lompat paling tinggi di Cukang Taneuh, sekitar 7 m
salah satu contoh foto tremor *nyengir kuda*
maklum aja yang foto lagi kedinginan
dialaog yang umum terjadi di atas Batu Payung
"lo dulu dong." "lo aja deh yang duluan."
Sampai di ujung, Batu Payung, maka perjalanan kita bakal berakhir. Sekitar 50 m, kemampuan spasial gw terbatas ya jadi jangan percaya bangetbanget. Pokoknya dari lokasi kita naik perahu bisa keliatan Batu Payung itu. Dari situ kita perlu nunggu perahu untuk anter balik ke darat. Yang jelas, isi perahu maksimal cuma boleh enam penumpang, ngga termasuk mamang perahunya yang biasanya 2 orang. Jadi kalo rombongan lo lebih dari 6, yaa musti kebagi dua perahu. Sampe lagi di darat, langsung mandi. Nah di sini paling lo keluar duit buat bayar kamar mandi. Abis itu langsung makan siang yang udah langsung dapet dari paketan.

foto-foto hype, bentuk bintang gitu deh

seger banget kan liat warna airnya.
tiduran di situ rasanya refreshing banget.
Pokoknya yang suka jalan-jalan, yang suka main air, yan suka petualangan, yang suka ketinggian, ngga rugi banget deh liburan ke sini. Apalagi bareng orang-orang tersayang lo *kedip-kedip asik*


Liburan Cukang Taneuh versi keluarganya menyusul yaaaa *kissbye*


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...